Pengikut Kolot...

Minggu, 18 Maret 2012

Review Sotoji, Wujud Inovasi Kuliner Tradisional Indonesia

Alhamdulillah, setelah menunggu satu minggu, paket sotoji akhirnya sampai juga. Dengan penasaran, saya membuka paket yang ternyata isinya 3 bungkus sotoji. Tanpa menunggu waktu yang lama lagi, Sotoji langsung saya masak.
Sotoji (Soto Jamur Instan) adalah soto yang dikemas mirip dengan mie instan, lengkap dengan bumbu, cabai, dan minyak sotonya serta tidak ketinggalan jamur tiram goreng yang menjadi suguhan dari produk ini. Nah, setelah dicicipi, ini dia review saya tentang Sotoji.


  • Mr. A  : MasBro, gimana sih kemasan Sotoji itu?
Saya    : Kemasan Sotoji itu dominan berwarna hijau. Pada bagian depan, ada gambar Sotoji yang siap saji. Sedangkan pada bagian belakang, ada cara memasak, informasi nilai gizi, dan komposisi sotoji.



Kemasan Depan

Kemasan Belakang
  • Mr. A  : Sekarang, kalau isi dalam kemasannya apa aja, MasBro?
Saya    : Kalau isinya adalah sohun, jamur tiram goreng, bumbu, cabai, dan minyak soto. Hmm, sebuah komposisi lengkap yang siap menggoyang lidah anda.
Isi Dalam Sotoji

  • Mr. A  : Kalo' masalah rasanya gimana, MasBro?
Saya    : Oh ya, ga' lengkap kalo bicarain makanan tanpa bicarain rasanya. Nah, buat Sotoji, rasanya sungguh enak bin seger. Apalagi bila anda pandai memadukannya dengan sambal, kecap, dan jeruk sambal. Dijamin, akan menambah nikmat dari Sotoji.
Hmm, yang paling saya suka dan paling khas dari Sotoji adalah jamur tiramnya. Jamur tiramnya bila dimasak tidak terlalu lembut akan terasa krenyess-krenyess ketika mengunyah, sensasi ngunyah itu loh, ndak ketulungan. Hehehe.

  • Mr. A  : Duh MasBro, biasanya kalo' mau masak soto tuh kan ribet, nah kalo masak Sotoji gimana?
Saya    : Hehe, tenang aja, Bro. Masak Sotoji ndak ribet kok. Tadi saya kan sudah bilang kalo' Sotoji tuh mirip dengan Mie Instan. Nah, bukan hanya kemasannya saja, tetapi cara masaknya juga mirip dengan mie instan. Hmm, biar ndak bingung, nih saya cantumin cara masak Sotoji yang ada di kemasan belakangnya :

1. Rebus sohun dan jamur tiram goreng ke dalam 400 cc (2 gelas) air mendidih selama 2 menit, sambil diaduk-aduk.

2. Sementara sohun dan jamur direbus, siapkan bumbu, minyak soto, dan cabai bubuk ke dalam mangkok.
      
3. Campur sohun dan jamur tiram beserta kuahnya ke dalam mangkok yang sudah ada bumbunya, aduk hingga rata
4. Soto Jamur Tiram lezat siap dihidangkan dan dinikmati keluarga anda sebagai lauk-pauk pelengkap nasi.
  
  •   Mr. A  : Hmm, udah sedikit ngerti dengan Sotoji ini. Tapi masalahnya, gimana nih dengan gizi yang ada di Sotoji? Apa baik untuk kesehatan?
Saya    : Alhamdulillah, udah sedikit ngerti nih. Nah, untuk gizi yang terkandung pada Sotoji ini ada di kemasan belakang Sotoji. Biar ndak bingung, ini saya cantumkan kandungan gizi dari sotoji.

Informasi nilai gizi perkemasan (Takaran saji 1 bungkus = 70 g) :
1. Protein (3 %)
2. Karbohidrat (60 %)
3. Lemak (9 %)
4. Energi Total (296 kkal)

Jamur Tiram

Nah, selain itu. Kemaren saya sempat cari-cari tentang jamur tiram. Hasilnya, saya jadi tahu bahwa jamur tiram mengandung protein, air, kalori, karbohidrat, dan sisanya berupa serat zat besi, kalsium, vitamin B1, vitamin B2, dan vitamin C. protein, air, kalori, karbohidrat, dan sisanya berupa serat zat besi, kalsium, vitamin B1, vitamin B2, dan vitamin C.

Kalo' untuk kesehatan, tenang saja. Jamur tiram ini memiliki manfaat kesehatan diantaranya, dapat mengurangi kolesterol dan jantung lemah serta beberapa penyakit lainnya. Jamur ini juga dipercaya mempunyai khasiat obat untuk berbagai penyakit seperti penyakit lever, diabetes, anemia. Selain itu jamur tiram juga dapat bermanfaat sebagai antiviral dan antikanker serta menurunkan kadar kolesterol. Di samping itu, jamur tiram juga dipercaya mampu membantu penurunan berat badan karena berserat tinggi dan membantu pencernaan. So, Sotoji ini dipastikan baik untuk kesehatan. Setidaknya ada label dari Dinas Kesehatan di kemasannya. Hehehe.

  • Mr. A  : Kemasan, isi, rasa, cara masak, dan gizi udah. Sekarang, apa pendapat MasBro tentang Sotoji ini?
Saya    : Pendapat ya? Hmm, Bagi saya, Sotoji merupakan salah satu wujud inovasi pada kuliner tradisional di Indonesia. Soto yang memang makanan tradisional kita berhasil diinovasi pada kemasan dan juga sajiannya.
Pada awalnya saya sedikit bingun dengan Sotoji, ini Soto atau mie instan? Tetapi setelah saya pikir-pikir, ini adalah inovasi pada kemasannya. Selama ini kita cukup repot bila ingin memasak soto karena harus menyiapkan bahan dan bumbunya satu-persatu, belum lagi mengolahnya. Nah, dengan hadirnya Sotoji, kita tidak perlu repot-repot dalam menyiapkan bahannya. Semua sudah ada dalam satu kemasan. Cara memasaknya yang instan juga akan memudahkan kita untuk menikmati kuliner nusantara yang satu ini (soto.red).
Selain itu, hadirnya sotoji memberikan kita tambahan pilihan dalam menikmati soto. Kalo' biasanya kita hanya menikmati soto ayam, soto makassar, soto madura, dan temen-temennya. Sekarang kita bisa menikmati soto jamur. Sebuah terobosan inovatif dan kreatif dari Sotoji. Ya, ini menunjukkan bahwa kuliner yang juga unsur dari budaya kita dapat terus berinovasi dan berkembang mengikuti zaman. Sebuah hal yang positif untuk menjaga eksistensi kuliner tradisional kita.

  • Mr. A  : Waduh, dengar MasBro cerita tentang Sotoji. Saya jadi pingin ikut menikmatinya. Gimana dong MasBro? Masih ada ndak Sotoji-nya di rumah?
Tampilan Situs Sotoji.com
Saya    : Wah, sory nih. Bukannya ndak mau ngasih, cuma Sotoji-nya udah habis tuh dikeroyok sama adik-adik saya. Tapi tenang aja, kalo memang mau menikmati Sotoji, anda bisa memesannya di Sotoji.com. Langsung aja ke halaman order, lalu isi formulirnya. Setelah itu, uang pembayarannya  ditransfer ke rekening Sotoji. Setelah di transfer, ke halaman confirmation. Langsung saja konfirmasi pembayaran yang telah anda lakukan dengan mengisi formulir yang tersedia.

  • Mr. A  : Hm, cuma bisa pesat lewat online ya, MasBro?
Saya   : Setahu saya, untuk sekarang ini hanya bisa melakukan pemesanan lewat online. Memang inilah yang saya pikir jadi kendala untuk menikmati Sotoji. Saya berpikir, kenapa Sotoji tidak menggunakan promosi komersial dengan melemparkan produknya ke pasar langsung. Hal ini akan membuat Sotoji lebih mudah dikenal dan didapatkan oleh masyarakat. Kalo' hanya secara online dan promosi lewat lomba blog review, Sotoji akan kurang dikenal oleh masyarakat karena masyarakat kurang tertarik dengan membaca artikel yang sifatnya review sebuah produk. Semakin cepat Sotoji tiba di pasar, akan semakin cepat Sotoji dikenal oleh masyarakat luas.
Promosi yang tepat adalah dengan memasang iklan di media elektronik, sperti telebisi. Dengan iklan yang ditayangkan di media televisi, akan menarik pelanggan lebih banyak. Apalagi bila konsep dari iklan tersebut unik bin lucu.

Satu lagi nih, untuk memesan Sotoji secara online. Minimal jumlah yang kita pesan adalah satu dus. Nah, memang cocok bagi grosir-grosir. Tetapi, bagi mereka yang ingin  menikmati Sotoji hanya beberapa bungkus? Tentunya akan mengurungkan niatnya untuk memesan Sotoji.

Ada pertanyaan lagi?
  • Mr. A  : Oh, sudah MasBro! Thank's ya jawaban-jawabannya.
Saya  : Sip, Sama-sama, Bro. Semoga aja produk-produk yang inovatif dan kreatif seperti Sotoji ini dapat terus bemunculan sehingga eksistensi kuliner Tradisional kita akan terjaga. Dan semoga Sotoji cepat dilempar ke pasaran sehingga saya sendiri dapat menikmatinya dengan mudah.

Nah,  itu dia sedikit review saya untuk  Sotoji, (Soto Jamur Instan) yang menurut saya adalah wujud inovasi kuliner tradisional Indonesia. Well, sampai di sini dulu, Bro. Ditunggu komentarnya.



Keterangan : Tulisan ini dibuat untuk diikutsertakan dalam Lomba Review Sotoji yang diselenggarakan oleh Sotoji dan deBlogger.

Inspirasi : http://id.wikipedia.org/wiki/Jamur_tiram

Sumber Gambar :  -Dokumentasi Pribadi
                               - http://id.wikipedia.org/wiki/Jamur_tiram
                               - http://Sotoji.com


17 komentar:

  1. I like it because i was seeking for such type of info.
    I hope it benefits all one who land up here.
    Thanks for sharing!!
    2004 Jeep Liberty AC Compressor

    BalasHapus
  2. waw.. artikelnya menarik banget, semua udah terangkum jadi 1 disini. penggambaran SOTOJI nya bikin pembaca yang doyan banget hunting makanan seperti saya, jadi penasaran dengan rasanya. kalau boleh tau cara pemesanan nya gimana yah?? *jadi pengen pesan..
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, komen dia...
      mesennya tuh udah ada di atas. Lewat situsnya langsung "http://sotoji.com". Kalo ndak bisa lewat Twitternya di @Sotoji. atau juga @agensotoji

      Hapus
    2. iya.. saya kembali berkomentar. saya di sini hanya menjalankan amanat saya sebagai komentator. :D
      ok.. terima kasih infonya.

      Hapus
    3. Thank's komentarnya, Ghas. Ma kasih udah mau berkunjung juga :D
      ditunggu Blog yang kemaren direncanakan.

      Hapus
  3. Mantap gan, gaya penulisan nte unik sekali, semoga sukses juga dalam perlombaannya mas Alif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank's komentarnya, Gan. Sukses juga :D

      Hapus
  4. Mantabs... ini tulisan bentuknya kayak how to... ya, beda dengan yang lain.... Semoga menang bareng ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah saya saja tidak begitu mengerti kalo' ini bentuknya How To. Saya pikir ini seperti tanya jawab. Hehehe. Amin do'anya.

      Thank's buat kunjungan dan komentarnya, Gan.

      Hapus
  5. Menarik sekali. Ngomong-ngomong itu yang nanya-nanya terus siapa sih, wartawan majalah kuliner ya?

    Serius, ini mah review "mirip" profesional. Kalo menang, saya ikut angkat topi lah :)

    Sukses ya buat produsen SOTOJI, inovasi promosi yang mantap.

    Abu Faqih

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang nanya tuh arwah penasaran, Mas. Ngikutin paket Sotoji sampe ke saya, hehee. Makanya dia nanya terus.hehe

      Wah, kalo' dibilang profesional saya ngerasa masih jauh nih, tapi semoga kita bisa jadi pe-reviewer profesional. Amin

      Thank's ya komentarnya, Mas.

      Hapus
  6. wah konsep tanya jawab yang informatif :)
    sukses!

    BalasHapus
  7. Agan Aliiif, kalau sotojinya masih ada nyisa, bagi2 gan :) Hahahahaha

    Peace

    Nimbrung lagi, ga ada kerjaan jadinya maen2 ke sini, sukses lagi agan

    BalasHapus
  8. Berkunjung balik. Selamat ya, sudah masuk ke Top 106. Hadiahnya boleh nih bagi-bagi :)
    *bakat preman :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank's Komennya.
      Semoga aja jadi pemenang.amin

      Hapus
  9. (berkunjung balik).. bowosoedadi.blogdetik.com
    Artikelnya bagus, pantas masuk 106 besar, selamat ya, semoga sukses ngontesnya.

    salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga.

      punya agan bagus banget. sukses juga ngontesnya...

      Hapus